Skip to content

After the Crash – Memperbaiki Tower Trainer 40 ARF

Sebagai calon pilot RC pemula, saya telah mengalami dua kecelakaan pesawat fatal dalam karir terbang saya yang singkat. Kecelakaan itu karena kegagalan radio: komunikasi antara pemancar di tangan instruktur saya dan penerima di pesawat gagal dan bahkan instruktur saya yang berpengalaman pun tidak mampu menyelamatkan pesawat. Pilot berpengalaman mengatakan kepada saya bahwa kecelakaan terjadi pada semua pilot cepat atau lambat. Jadi, saya siap, secara mental, untuk kecelakaan, terutama setelah instruktur saya menyelamatkan pesawat saya berkali-kali – ketika saya menempatkan pesawat dalam bahaya selama sesi pelatihan saya. Beberapa kecelakaan pesawat mengakibatkan hilangnya pesawat secara total; crash lainnya mengakibatkan berbagai tingkat kerusakan yang dapat diperbaiki.

Kecelakaan pertama saya, Great Planes Easy Sport, mengakibatkan kerugian total pada 6 Juni 2009; kecelakaan kedua saya terjadi pada bulan November 2009, dan mengakibatkan kerusakan yang dapat diperbaiki. Saya memutuskan untuk memperbaiki pelatih yang rusak, proyek yang menantang mengingat pengalaman membangun saya, ruang kerja kecil, dan inventaris alat. Pembuatan model terakhir saya dilakukan hampir 50 tahun yang lalu, dan bahan serta teknik bangunan telah berubah secara drastis sejak saat itu. Saya menganggap memperbaiki pelatih sebagai kesempatan belajar yang bagus untuk membangun dan memperbaiki pesawat RC saya. Untungnya, saya tergabung dalam klub RC, Sanderson Field RC Fliers, dan anggota klub membantu saya selama proyek ini. Mengumpulkan alat dan bahan yang diperlukan dan melakukan perbaikan dilakukan selama beberapa bulan; pemodel berpengalaman dengan alat dan bahan yang diperlukan mungkin bisa menyelesaikan perbaikan dalam beberapa jam.

KERUSAKAN

Trainer yang rusak adalah judi online terpercaya Tower Trainer 40 ARF (Almost Ready to Fly) yang diberikan kepada saya oleh anggota klub lain. Bagian hidung membutuhkan pembangunan kembali yang lengkap, seperti halnya pemasangan sayap dan area lain dari badan pesawat, seperti area roda pendarat utama. Penutup juga membutuhkan banyak pekerjaan perbaikan. Untungnya, kecuali untuk beberapa kerusakan di bagian trailing edge, sayapnya dalam kondisi baik.

MEMPERBAIKI BAGIAN HIDUNG

Di awal proyek, saya memutuskan untuk mengganti engine mount tipe clamp standar dengan engine mount ukuran Great Planes.46. Ini akan membutuhkan memasang lubang pemasangan lama dan mengebor lubang baru untuk pemasangan Great Planes. Langkah pertama saya adalah menghapus balsa lama dari bagian bawah dan atas hidung. Setelah mengebor lubang pemasangan mesin yang diperlukan dan memasang mur buta untuk baut pemasangan mesin, saya memasang kembali firewall mesin yang ada ke tempatnya. Saya juga menambahkan kayu lapis setebal 1/16″ ke sisi dalam kompartemen mesin untuk memperkuat ujung depan badan pesawat.

Seorang anggota klub mengebor lubang pemasangan mesin di dudukan mesin menggunakan mesin bornya dan saya mengetuk lubang dengan ketukan 6/32: Saya menggunakan sekrup tutup kepala soket 6/32 untuk mengamankan dudukan mesin dan mesin. Setelah melapisi bagian dalam ruang mesin dengan lapisan tipis epoksi (diencerkan dengan 99% isopropil alkohol), saya memasang baut pemasangan mesin baru ke firewall. Langkah saya selanjutnya adalah memasang kembali tangki bahan bakar.

Saya merekatkan beberapa pipa fleksibel ke dudukan tangki bahan bakar untuk membantu meredam getaran mesin. Atas tip dari anggota klub, saya menggunakan tabung fleksibel dari kit perbaikan sling-shot yang dibeli di departemen olahraga Walmart setempat. Sebelum memasang tangki bahan bakar, saya mengecat kompartemen dengan lapisan tipis epoksi untuk pemeriksaan bahan bakar. Saya juga menggunakan perekat silikon di sekitar bagian depan tangki bahan bakar untuk lebih mengisolasi tangki dari getaran mesin dan menutup kompartemen tangki dari kebocoran bahan bakar kompartemen mesin. Saya menutupi bagian atas kompartemen tangki bahan bakar dengan palka yang terbuat dari kayu lapis 1/8″ dan memulihkan bagian bawah kompartemen dengan balsa baru.

PERALATAN PENdaratan BARU

Karena roda pendarat, baik hidung maupun utama, rusak, mereka harus diperbaiki atau diganti. Saya memutuskan untuk mengganti roda pendarat kawat 5/32″ utama dengan “Perangkat Pendarat Kekuatan Super” yang lebih tahan lama dari DU-BRO. Roda pendarat DU-BRO terbuat dari bahan komposit penyerap goncangan dan tidak akan bengkok karena bentuknya wire gear melakukannya. Selain itu, saya berencana menggunakan roda yang lebih besar baik untuk main gear maupun nose gear: Saya memutuskan untuk menggunakan 3-1/4″ Dave Brown “Lite Flite Wheels.” Saya merasa peningkatan roda pendarat akan membuat alat latih lebih tahan lama saat saya belajar terbang–dan akan menjadi pengaturan yang baik untuk lapangan rumput kami juga. Juga, dengan upgrade, saya pikir pesawat akan melacak lebih baik di tanah dan, karena ground clearance tambahan, mengurangi kemungkinan merusak baling-baling selama pendaratan kasar.

Untuk menyelesaikan peningkatan, pertama-tama saya mengganti titik kuat roda pendarat utama asli dengan dasar kayu lapis 3/8″ yang lebih lebar untuk memasang roda gigi DU-BRO. Di bawah kayu lapis, saya memperkuat titik kuat dengan segitiga 1/2″ balsa. Saya menggunakan empat sekrup tutup kepala soket 6/32″ untuk memasang roda pendaratan DU-BRO dengan aman ke badan pesawat. Roda pendaratan dapat dicat dan saya berencana untuk menggunakan cat semprot merah untuk ini di masa mendatang.

Untuk gigi hidung, dan untuk l

Published incasino